oleh

Restoran Babiambo Menjual Rendang Babi, Ini Reaksi KerasFauzi Bahar Gebu Minang

JAKARTA – Kemunculan restoran Babiambo yang berlokasi di Kelapa Gading, Jakarta Utara menuai kontroversi lantaran menjual menu masakan khas Padang dengan bahan tak lazim.

Berdasarkan flayer yang beredar di sejumlah platform media sosial, Jumat (10/6), restoran Babiambo menjual rendang yang terbuat dari daging babi alias rendang babi.

Penjualan produk berbahan daging binatang yang diharamkan dalam agama Islam itu pun menuai kecaman dari warganet.

Ketua Gebu Minang DKI Jakarta Fauzi Bahar Datuak Nan Sati juga bereaksi keras merespons penjualan produk makanan khas Padang itu.

“Kami akan demo restorannya. Kami ingin meminta pertanggungjawaban dari mereka,” kata Fauzi Bahar kepada JPNN Sumbar, Jumat (10/6).

Mantan wali kota Padang itu menyebut pembuatan rendang babi oleh restoran Babiambo telah mencederai dan menyakiti hati masyarakat Minangkabau.

Sebab, warga Minang yang kuat dengan filosofi Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah, hanya membuat rendang dengan bahan yang halal.

“Produk rendang babi ini sudah menyakiti hati masyarakat Minang dan merusak citra rumah makan Padang,” lanjut Fauzi Bahar.

Ketua LKAAM Sumbar yang saat ini berada di Padang itu mengaku akan membahas permasalahan tersebut dengan masyarakat Minang di DKI Jakarta.

Rendang babi sendiri dipromosikan Babiambo melalui unggahan Instagram pada 13 Januari 2021.

Pada keterangan foto, akun Babiambo itu menuliskan Rendang + Babi = Babi Rendang. (mar9/fat/jpnn)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Lain-nya